Terkait Kasus Ibu Muda Diperkosa 4 Pria Dan Bayi Meninggal, Kapolres Rohul Pastikan Usut sampai Tuntas

oleh -204 views

“Demi kelancaran proses penyidikan Kasus Pemerkosaan dan bayi Meninggal, Polres Rokan Hulu mengambil alih kasus tersebut. Dan kini pelaku itu sudah diamankan dan pastikan usut sampai tuntas.”

Pekanbaru, (Media Geser) – Dalam gelar ekspos Polda Riau bersama Polres Rohul Selasa (07/12/2021) terkait kasus Ibu muda di Rokan Hulu, Riau berinisial Z (19) mengaku diperkosa 4 pria. Polisi mengatakan ada beberapa rentetan kejadian terkait dugaan pemerkosaan yang menimpa Z.

“Terkait proses penyidikan di Polsek kami ambil alih ke Polres. Semua ini akan kami tindak lanjuti,” kata Kapolres Rokan Hulu, AKBP Wimpiyanto.

Laporan Awal Hanya Satu Pelaku

Diceritakan Kapolres Rokan Hulu, AKBP Wimpiyanto bahwa korban bersama suaminya melaporkan kasus ke Polsek Tambusai Utara, 2 Oktober lalu. Dalam laporan ada satu pelaku, yakni DK.

“Laporan awal hanya satu palaku di kasus pemerkosaan itu. Pelaku inisial DK,” tegas Wimpi di Polda Riau, Selasa (7/12/2021).

Atas laporan itu, polisi menetapkan DK sebagai tersangka. Perkara itu bahkan telah dilakukan Tahap I ke Kejaksaan dan saat ini penyidik sedang melengkapi P19 dari Jaksa Penuntut Umum.

Dalam pemeriksaan berkas, Jaksa minta polisi melengkapi keterangan dari korban. Salah satunya apakah ada perlawanan saat terjadi tindakan rudapaksa di rumah korban.

“Saat dilakukan pemeriksaan tambahan untuk melangkapi berkas, korban bilang ada pelaku lain. Lalu apakah benar pelaku satu orang atau empat orang karena dari awal laporan hanya satu pelaku,” katanya.

Demi kelancaran proses penyidikan dan percepatan penanganan laporan ini, Polres Rokan Hulu mengambil alih kasus tersebut. Sementara itu korban kembali membuat laporan pemerkosaan oleh tiga pelaku lain yakni, AT, ML dan ZM alias J pada Senin (6/12).

Dalam keterangan terbaru, korban bahkan mengaku ditodong pakai pisau dan pistol. Keterangan didapat dari korban dan suami korban, S.

Tidak hanya itu, korban juga mengaku bayi yang masih berusia 2 bulan juga dibanting pelaku DK. Bayi tersebut meninggal sekitar 2 pekan lalu dalam rentetan kejadian.

Tentunya hal ini akan kita lengkapi alat buktinya supaya membuat terang peristiwa ini.

“Tiga orang yang dilaporkan lagi salah seorang nya sudah diamankan dalam perkara narkoba sedangkan dua orang lainnya membuat laporan tentang pencemaran nama baik,.

Laporan pencemaran nama baik tersebut telah diterima Polres Rokan Hulu, Sabtu (4/12). Pelapor adalah J dan melaporkan korban Z.

Polisi memastikan salah seorang pelaku yang dilaporkan merupakan teman dekat suami korban semasa kecil.

Wimpi memastikan akan mengusut kasus pemerkosaan hingga tuntas. Termasuk soal dugaan bayi korban berusia 2 bulan tewas akibat dibanting pelaku saat insiden pemerkosaan.

“Saya pastikan akan usut sampai tuntas. Maka hari ini kita gelar ekspos di Polda Riau, gelar ini agar kasus terang. Semua yang terlibat akan kita usut,” kata Wimpi.

(Rls/Adi)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.