Satlantas Polres Inhu Bersinergi dengan Instansi Terkait Segera Tindak Truck ODOL

oleh -72 views

INHU,(Media Geser) – Menindaklanjuti Petunjuk dan Arahan (Jukrah) dari Kepala Korlantas Polri, Satuan Lalu Lintas (Satlantas) Polres Inhu Polda Riau akan melakukan penindakan terhadap truck yang melebihi kapasitas dari kelas jalan.

Penindakan itu ditujukan kepada truck Over Dimension Over Load (ODOL) yang beroperasi diwilayah Kabupaten Inhu, Riau.

Hal itu disampaikan Kapolres Inhu AKBP Dody Wirawijaya melalui Kasat Lantas Polres Inhu AKP Rocky Junasmi kepada media ini, Jumat (12/5).

Rocky mengatakan, untuk penindakan truck ODOL akan segera dia lakukan. Namun, untuk penindakan itu perlu kerjasama dengan instansi terkait.
“Saat ini kita sudah mengajak instansi terkait yakni Dinas Perhubungan dan Balai Pengelola Transportasi Darat (BPTD),” kata Rocky.

Rocky menambahkan, personel Polantas tidak bisa bekerja sendiri dalam menertibkan kendaraan ODOL. Sebab, kenderaan truck ODOL itu ada ukurannya, sehingga tidak cukup hanya dengan terlihat kasat mata saja.

“Yang mempunyai kompetensi dalam penghitungan dan pengukurannya yaitu Dinas Perhubungan dan Badan Pengelola Transportasi Darat,” ujarnya.

Untuk diketahui, dalam kurun waktu beberapa tahun terakhir ini armada truck angkutan batubara yang beroperasi diwilayah Kabupaten Inhu dituding sebagai penyebab kerusakan badan hingga bahu jalan, mulai dari Kecamatan Batang Peranap hingga Kecamatan Kuala Cenaku.

Di Kecamatan Batang Peranap, jalan milik Pemkab Inhu kondisinya sudah rusak hingga nyaris hancur akibat dilalui kenderaan pengangkut batubara yang muatannya tidak sesuai dengan kelas jalan.

Armada pengangkut batubara milik sejumlah perusahaan itu diduga kuat melebihi ambang batas kelas jalan, sehingga jalan milik Pemkab Inhu dan bahkan jalan milik Pemprov Riau kondisinya sudah rusak parah.

Armada truck tronton milik pengusaha angkutan hasil tambang, seperti batubara, konon kabarnya berjumlah hingga ratusan unit.

Akibat dari operasional armada angkutan batubara yang setiap hari melintas membuat resak masyarakat.

Selain jalan rusak, debu pekat berterbangan ke pemukiman warga, bahkan ketempat pelaku usaha yang berada ditepi jalan lintas

Keresahan warga akibat armada truck ODOL, angkutan barang hasil tambang (batubara-red) meminta kepada pihak terkait untuk dapat menertibkannya.

Hingga berita ini diturunkan, armada pengangkut batubara, jenis truck tronton warna hijau dan juga warna orange masih terlihat melintas menuju ke Kecamatan Kuala Cenaku.

Bahkan, satu unit truck tronton warna hijau diduga kuat mengangkut batubara, dan bagian atas truck ditutup terpal warna orange baru saja melintas, ketika media ini menulis tentang akan ditindaknya armda truck ODOL oleh instansi terkait. (yuz)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.